Kopi Merah Mulai Dibudidayakan Warga Desa Ngargoretno

GemilangNews,MAGELANG – Desa Ngargoretno Kecamatan Salaman yang berada di gugusan Bukit Menoreh selalu membawa pesona tersendiri bagi wisatawan.

Selain karena pemandangan alam Bukit Menoreh yang mempesona juga karena terdapat gugusan batuan marmer yang menjadikan wilayah ini berbeda dengan wilayah yang lain.

Namun selain dari pemandangan alam, hasil alam dari Desa Ngargoretno sendiri juga cukup menyita perhatian wisatawan. Salah satu komoditas hasil perkebunan Desa Ngargoretno adalah Kopi Merah.

” Kopi Merah ini sebetulnya hampir sama dengan kopi pada umumnya, namun memiliki ciri khas dan keunikan rasa karena tumbuh di sekitar marmer merah,” kata Shoim Setam, pegiat wisata dan lingkungan Desa Ngargoretno, Sabtu 23/07/2022.

Shoim menjelaskan kopi yang ditanam di sekitar marmer merah tersebut banyak mengandung pospor sehingga biji kopi tersebut lebih keras dan memiliki citarasa tersendiri.

” Walaupun belum ada penelitian secara khusus, namun dengan biji kopi yang lebih keras dan citarasa yang unik, ini menjadi Selling Point tersendiri untuk Kopi Merah,” lanjutnya.

Dirinya menjelaskan, Kopi Merah tersebut saati ni sedang dibudidayakan oleh masyarakat Desa Ngargoretno. Walaupun secara kuantitas kopi tersebut belum begitu banyak dijumpai.

” Perawatan penanaman Kopi Merah ini hampir sama dengan kopi lainnya. Untuk proses rosting nya kita masih tradisional menggunakan wajan,” imbuhnya.

Proses pemetikan hingga pemrosesan Kopi Merah ini menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang berkunjung di Desa Ngargoretno.

” Ini adalah upaya kami, warga Desa Ngargoretno untuk pelestarian alam, sekaligus untuk menambah penghasilan melalui sektor wisata,” ungkapnya

Sementara Kepala Desa Ngargoretno, Dodik Suseno menjelaskan jika Kopi Merah tersebut sebetulnya sudah dari dulu tumbuh di sekitar marmer merah, namun masyarakat sekitar belum maksimal dalam melakukan branding dan mengetahui nilai ekonomisnya.

” Sudah lama itu tumbuh di Marmer Merah. Namun baru di tahun 2016 kemarin kita melihat potensi yang nyata sehingga coba kita branding Kopi Merah,” katanya.

Dodik menyampaikan pemerintah desa selalu berupaya mendukung terkait pelestarian lingkungan. Salah satunya adalah melestarikan keberadaan Kopi Merah tersebut. Apalagi hal itu akan dapat menambah pundi-pundi penghasilan melalui sektor pariwisata.

” Apa yang menjadi tujuan masyarakat dalam melestarikan alam akan kita dukung. Apalagi jika itu nanti dapat menambah pemasukan masyarakat itu sendiri,” lanjutnya.

Dodik berharap, Kopi Merah ini dapat semakin dikenal oleh pecinta kopi, sehingga kedepan kopi merah dapat menjadi sebuah komoditas unggulan dari Desa Ngargoretno.(Dw)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *